Saturday, December 22, 2012

Pulang Kampung & Ulang Tahun Rifky

Hari ini Ricko pulang ke Depok! Yey!

Dan kita; Gue, Dziky, Rama, Rifky, dan Rere (sebelumnya ada Rafika dan Mpok, tapi mereka udah pulang duluan karena udah terlalu malam) nungguin kepulangan Ricko di rumah Rama. 

Sebenarnya sih ngumpul-ngumpul di rumah Rama bukan karena mau nungguin Ricko pulang, tapi emang karena lagi pengen ngumpul-ngumpul aja. Sebenarnya pukul 20:00 pun gue udah mau pulang tapi kata Rere (atau Dziky), "Tanggung pulang. Kenapa gak sekalian nungguin Ricko pulang?"

Tapi Rafika dan Mpok tetep pulang. Karena rumah mereka lumayan jauh (dan rumah gue lumayan dekat dari rumah Rama) maka mereka pulang duluan. Diperkirakan Ricko pulang ke Depok pukul 22:00. Gue dan Rifky BBM-an terus sama Ricko, biar di bis gak kesepian. Si Ricko semangat amat mau pulang ke Depok. Sampai-sampai PM gue di screenshot dan dijadiin DP.

"@ Rama's House. Random Chats w/ Dziky, Rama, Rifky, Rafika, Mpok, Rere. Nungguin Ricko pulang πŸ’ƒπŸ»"

Sembari nungguin Ricko sampai di terminal Depok, kita foto-foto dulu, mumpung ada kameranya. Hahaha πŸ˜‚

Rifky & Rafika

Dziky

Rere a.k.a Richel Fahrein

(Ki-Ka) Dziky, Rifky, Rere, Thea

Sebenarnya ada salah satu temen kita yang belum bisa pulang tahun ini. Si Aidil yang merantau ke tanah kelahirannya, Aceh. Si Aidil sampai ngirimin gue VN dengan bahasa Aceh. Untung si Dziky ngerti apa yang dia omongin. Intinya sih dia (Aidil) mau cepet-cepet ke Depok. Dia kangen sama kita, gitu.

Sekitar pukul 22:30-an lewat, Ricko baru sampai di terminal Depok. Dziky langsung jemput Ricko di terminal Depok. Akhirnya Ricko kumpul-kumpul sama kita lagi. Hahaha...

Udah tengah malam. Pada lapar. Kita patungan beli martabak. Tapi ternyata tukang martabaknya udah tutup. Akhirnya kita beli bakpao. Untung banget masih ada bakpao ayam, kacang merah, dan coklatnya! πŸ€€

Kita berbincang-bincang sampai jam menunjukan pukul 00:00. Saatnya pulang. Selain kita gak enak lama-lama (dan berisik pula) di rumahnya Rama, bokapnya Rama juga udah ngusir kita secara alus.

Sebenarnya rumah gue deket banget tapi gue harus nganterin Rifky pulang dulu. Rumahnya Rifky kan ngelewatin SD gue dulu tuh. Gue sedikit nyeletuk bilang, "Kangen ya udah lama gak lewat sini," dan Rifky, dengan bodohnya bertanya, "Emang SD lo dimana, The?"

Gue langsung toyor kepalanya Rifky, "KITA KAN SE-SD, KY!"

Setelah ingat kita se-SD, sebelum masuk ke gang rumahnya, Rifky dan gue berbincang-bincang tentang masa lalu. Nostalgia ceritanya. Dan bener aja, gue baru sampai rumah jam 1 pagi gegara ngobrolin masa-masa SD sama Rifky. Hahaha... Kangen rasanya ya. Terkadang gue pengen balik lagi ke masa-masa SD, dimana gue gak terlalu mikirin masa depan dan masih bisa senang-senang bersama teman-teman.

Sebagai penutup post ini gue mau ngucapin: SELAMAT ULANG TAHUN, RIFKY! Kenapa sih sehabis gue ulang tahun, pasti lo ikutan ulang tahun juga? Hahaha... πŸ˜…

Friday, December 21, 2012

18

Hari ini adalah hari terbetein yang pernah gue jalanin.

Hari ini gue ke kampus dengan suka cita. Dandan rapih dan feminim. Soalnya abis ngampus gue mau ke sekolah buat ketemu sama temen-temen SMA gue. Hari ini matkulnya cuma Pancasila dan Bahasa Indonesia, itu juga cuma absen dan dikasih kisi-kisi UAS doang. Soalnya dari tanggal 31 Desember 2012 sampai 05 Januari 2013, kampus gue bakal mengadakan UAS (Ujian Akhir Semester).

Yap! Mereka bikin kita 'susah' di malam tahun baru. Dan itu ngebetein abis.

Oiya, sebetulnya hari ini gue ulang tahun ke-18. Gue sebenarnya bukan tipe orang yang suka mengumbar tanggal ulang tahun tapi ada salah satu temen kampus yang tahu hari ini gue ultah, Antin.

Dia tahu karena kita temenan dari pas KMP (Kuliah Minggu Pertama) dan makin kesini kita klop temenan. Soalnya kalau kemana-mana pasti bareng. Pulang ke rumah bareng (karena kita sama-sama tinggal di Depok dan searah). Terus kita anaknya sama-sama suka nongkrong. Entah itu di Lawson, KFC, atau 7Eleven. Duh, gue dan Antin gaul banget ya. Hahaha...

Nah... ternyata hari ini Antin dan anak-anak Manis Manja Crew (atau disingkat MMCrew) ngerjain gue dengan ngumpetin motor gue. Sebetulnya gue udah curiga karena kunci motor gue tiba-tiba pindah tempat di dalam tas gue. Biasanya gue taruh kunci motor di resleting belakang tas gue, tapi ini malah pindah ke resleting depan tas gue.

Nah! Gue udah curiga sama Antin. Karena tadi gue sempat titip tas sama dia dan gak lama entah kenapa dia pinjem tas gue. Katanya dia mau masukin tasnya (dia cuma bawa tas kecil yang muat sama dompet dan hape doang) di tas gue. Tapi ternyata dia gak jadi naruh tasnya di tas gue.

Dan bener aja! Pas gue nanya ke Babeh Satpam soal Mamoot, motor gue, beliau cuma bilang begini, "Kamu yang ulang tahun ya? Motor kamu diumpetin sama temen kamu yang badannya sama kayak kamu. Tapi jangan bilang-bilang ya saya ngomong gini ke kamu. Kamu akting dulu. Pura-pura panik motornya hilang. Biar temen-temen kamu seneng. Kan kasihan mereka bikin surprise tapi kamunya udah tau duluan."

Tapi karena akting gue yang buruk, gue cuma diem sambil mainan hape pas lagi ngumpul sama MMCrew.

Tapi mereka tahu kalau motor gue 'ilang'. Nah, mereka nanya terus-terusan deh soal motor gue. Mereka mau bantuin cari motor gue yang ilang. Tapi gue bilang gak usah.

By the way, dari seminggu yang lalu, sebenarnya gue udah diem-dieman sama anak-anak MMCrew karena Izan dan Adryan kalau ngomong sama gue nyolot banget. Gara-gara mereka berdua, anak-anak yang lain ikutan nyolot kalau lagi ngomong sama gue. Di grup BBM-pun mereka jadi nyolot sama gue.

Gue adalah tipe orang yang mengikuti prinsip "Lebih baik diasingkan daripada menyerah pada kemunaikan" milik Soe Hok Gie. Jadi maksudnya gue lebih baik sendiri daripada berteman dengan mereka tapi gue merasa gak nyaman.

Ya pada akhirnya semingguan ini gue ngejauh dari mereka.

Balik lagi ke hari ini, gue udah super-duper bete dengan diumpetinnya motor gue. Hari ini gue ada janji ketemuan sama teman-teman SMA dan janji nonton sama Kak Lian.

Anak-anak MMCrew terus-terusan nanyain motor gue. Gue dengan muka nyolotnya (sambil mainan hape) cuma jawab, "Yaudah biarin aja.", "Gak tau." dan sejenisnya. Sumpah, gue hari ini nyolot banget. Asli.

Lama-lama mereka kesel juga. Si Ina sampai mengumpat karena omongan gue. Dan klimaksnya si Sam ngomong dengan nada nyebelin, gue jadi sebel. Akhirnya gue cabut dari kampus tanpa si Mamoot.

Niatnya gue nyebrang buat neduh di Indomaret.

Eh, gak disangka Adryan, Sam, dan Antin ngejar gue pas gue mau nyebrang rel kereta. Nah! Di sini drama terjadi...

Si Adryan megang lengan tangan gue sambil nanya, "Lo mau kemana?"

Gue sambil nangis cuma bisa ngomong, "Gue mau pulang!" 

Sam: "Terus motor lo gimana?"

Gue: "Bodo amat! Gue mau pulang! Lepasin gue gak, Yan! GUE MAU PULAAANGGG!"

Sumpah, lebay abis gue.

Si Adryan dan Sam menggunakan teknik retorika agar gue gak pulang.

Adryan: "Ish! Masih marah gara-gara gue nyolotin elo?"

Gue tetep nangis dan berusaha nyebrangin rel kereta. Dan gara-gara kejadian itu, banyak orang yang ngeliatin. Orang yang berada di dalam mobil sampai buka kaca jendela mobilnya lho! Bwahahahaha! Sumpah ini kocak banget! :))

Capture by Dora. Sial dia dapet foto jelek gue :))


Dan akhirnya anak-anak MMCrew bergerombolan datang ke arah gue, Adryan, Antin, dan Sam. Dan mereka dengan senangnya melihat gue menangis gara-gara suprise ter-fak yang pernah gue terima.

Dan mereka cuma nyodorin martabak sebagai kue ultah dan korek gas sebagai lilinnya.

Ini mengingatkan gue sama suprise temen-temen SMA gue dulu. Mereka datang ke rumah gue sambil bawa martabak dan lilin yang biasa dipakai pas mati lampu.

Kenapa harus martabak lagi sih? Bosan gue! Hahahaha...

Setelah suprise ter-fak selesai, gue dan Antin cabut dari kampus. Kalau Antin mau pulang, kalau gue mau ke sekolahan dulu buat ketemu temen-temen SMA gue.

Di sekolah ternyata cuma ada Dziky, Rafika, Sasoy dan Rama. Duh! Kangen banget gue sama mereka! :)

(Ki-Ka) Dziky, Rama, Sasoy, Rafika

Rafika dan Dziky nyanyiin lagu selamat ulang tahun di panggung sekolah buat gue. Ya Allah! Bahagia banget deh gue! Gak lupa gue ngerekam aksi mereka. Buat kenang-kenangan. Hihihi...

Setelah itu kita foto-foto sebentar (tanpa Sasoy, karena Sasoy udah pulang duluan. Tapi sebelum Sasoy pulang, dia nyium gue dulu. Duh...).



Adegan seronok! :))


Setelah itu gue traktir mereka bertiga dengan Ayam Babeh. Luamayan murah makan ber-empat cuma 24rb. Bwahahaha... Itu mah murah banget! :))

Duh... ini ulang tahun ter-gimana gitu. Sumpah! Hahahaha...

Terima kasih banyak buat MMCrew dan temen-temen SMA gue. Makasih banyak! :D

@theaarbar

Monday, December 17, 2012

Soe Hok Gie


Kamis, 17 Desember 1947 - Selasa, 16 Desember 1969.

"Nasib terbaik adalah tidak dilahirkan, yang kedua dilahirkan tapi mati muda, dan yang tersial adalah umur tua. Rasa-rasanya memang begitu. Bahagialah mereka yang mati muda." - Soe Hok Gie

@theaarbar

Sunday, October 28, 2012

HAI DAY 2012: Celebrating Youth!


Acara HAI DAY 2012: Celebrating Youth ini diadakan di Parkir Timur Senayan, Jakarta selama 2 hari berturut-turut dan banyak mengundang musisi-musisi asik: Sheila On 7, Maliq & D'essentials, The S.I.G.I.T, EndahNRhesa, Efek Rumah Kaca, The Upstairs dan masih banyak lagi!

Oiya, dengan hanya membeli majalah Hai seharga Rp 15.000, kamu udah bisa nonton musisi-musisi asik diatas lho!

Dan gue nonton ini acara selama dua hari berturut-turut.

HAI DAY: Day 1

Di hari pertama ini gue datang sebelum magrib, sesudah mata kuliah Pengantar Ilmu Politik. Sebetulnya gue berniat untuk cabut di mata kuliah ini. Tapi apa daya, ternyata gue dan beberapa teman gue harus presentasi dulu. Mengingat presentasi dan absensi sangat berpengaruh untuk nilai gue nanti, maka sebagai Mahasiswi teladan, gue harus ikut presentasi ini dulu.

Setelah selesai mata kuliah Pengantar Ilmu Politik, sekitar pukul 5 sore, gue dan Meirisa berangkat dari kampus menuju Parkir Timur Senayan dengan mengendarai Mamoot (motor kesayangan gue). Dan ternyata gue dan Meirisa sama-sama buta jalan. Akhirnya kami nyasar-nyasar dahulu. Padahal kami ingin buru-buru ke sana karena kami ingin melihat aksi panggung Maliq & D'essentials dan Sheila On 7 yang akan tampil malam itu.

Untungnya kami tepat waktu dan ternyata antrian untuk membeli tiketnya sangat panjaaang sekali. Huft! Untungnya ada teman Meirisa, Pipit, yang sudah sampai dari pukul 3 sore tadi yang sangat berbaik hati membelikan kami tiket Hai Day.

Pipit dari belakang :D

Setelah dapat tiket dan masuk ke area Hai Day, gue dan Meirisa langsung menuju main stage untuk melihat Maliq & D'essentials dan Sheila On 7 beraksi. Namun ternyata di main stage masih ada Killing Me Inside yang beraksi.

Rusuh abis!

Sebetulnya gue gak terlalu suka band ini. Gue gak suka sama fans-fans mereka yang begitu rusuh. Yang serobot sana, serobot sini. Dorong sana, dorong sini. Kalau mau nonton, bok yang tenang gitu, gak usah lempar-lempar majalah atau putung rokok. Bahaya banget.

Setelah band Killing Me Inside selesai beraksi (dan fans-fans mereka -yang rata-rata cowok dan rusuh- itu bubar, maka giliran kami fans-fans Maliq & D'essentials dan Sheila On 7 yang maju). Gue dan Risa mendapatkan spot asik, yaitu spot yang paling depan!

Wohoo! Asik nih, gue bisa dapat foto-foto bagus untuk UTS mata kuliah Dasar-Dasar Fotografi nanti.

Oiya, MC-nya si Adit sama Gofar lho!

Adit dan Gofar.

Maliq & D'essentials pecah banget! Keren! Sampai semua penonton yang ada di sana sing along. Kualitas musik Maliq & D'essentials emang gak diragukan lagi! Keren banget, bro! Gue suka banget sama Ilman (keyboardist baru) dan, tentunya, Lale! Wohoo!

Pecah abis!

Setelah Maliq & D'essentials selesai beraksi, kini giliran Sheila On 7 yang beraksi. Meirisa kesenangan saat Duta dan kawan-kawan naik ke atas panggung. Dia minta gue untuk fotoin mereka (tapi sayangnya batre kamera gue habis sebelum Sheila On 7 selesai manggung).

 Duta :*

Gue baru pertama kali nonton Sheila On 7 secara langsung. Dan ternyata Duta itu ganteng abis! Gak bohong gue! Badai banget deh pokoknya! Kyaaa!

Entah kenapa tiba-tiba gue hapal semua lirik lagu yang sedang dinyanyikan oleh Sheila On 7. 
Dan setelah Sheila On 7 turun dari panggung, kami langsung keluar dari area main stage. Kami -gue dan Meirisa- seperti habis mandi, bercucuran keringat kesenangan.

Setelah itu kami pulang ke rumah. Dan gue baru sampai rumah pukul 1 pagi. Gila! Ini semua karena kita kesasar (lagi) saat menuju jalan pulang. Ah, dasar wanita-wanita buta arah! Hahaha!


Sunday, September 30, 2012

Jakarta 32°C 2012


Jakarta 32°C adalah sebuah forum antar-mahasiswa di Jakarta dan pameran besar dua tahunan bagi karya-karya visual mahasiswa di Jakarta. Diadakan sejak 2004, Jakarta 32°C bertujuan untuk menumbuhkan dialog kritis para mahasiswa serta memperkenalkan karya-karya terbaik mereka kepada publik yang lebih luas. Jakarta 32°C memiliki program pameran, diskusi, lokakarya, pemutaran film, pertunjukkan musik dan bazar.


Acara ini diselenggarakan di Galeri Nasional Indonesia, Jl. Medan Merdeka Timur 14 Jakarta.

Dan gue bersama 'Aa Fajar datang ke acara ini. Sebetulnya sih si 'Aa gak mau datang. Dia mau langsung ke acara Jak-Japan Matsuri aja tapi gue maksa untuk ke acara Jakarta 32°C dulu. Akhirnya si 'Aa mau.


Gue baru pertama kali datang ke acara beginian. Dan gue benar-benar takjub dengan karya-karya mahasiswa-mahasiswi Jakarta ini.

Sebut saja KOLETA (Koper Lepas Tangan) karya Nakawa (Nurul Meuthia, Wulan A. Iskandar, Devi Novianti, Anita Nurmala Surya, Lalita Ghassani) dari Universitas Multimedia Nusantara.

KOLETA (Koper Lepas Tangan)

Atau 'Terbawa' karya Iddima dari Universitas Pelita Harapan.

'Terbawa'

Dan masih banyak lagi karya-karya yang di tampilkan di acara ini.



Itulah beberapa karya mahasiswa-mahasiswi dari beberapa kampus di Jakarta. Seru dan unik! Sampai bertemu dua tahun lagi! :))

@theaarbar